Friday, 7 January 2011

Hakikat Suatu Perjalanan

berjalanlah di atas landasan TuhanMu..

Assalamualaikum wbk..

Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah...
Kalimah tahmid yang terungkap mengucapkan syukur kepada ALLAH di atas segala rahmat dan kurniaNYA yang tidak terkira.

Hampir sebulan menghabiskan cuti semester dan kini kembali semula ke bumi Tanjung Malim untuk meneruskan perjuangan sebagai bakal murabbi, insyaALLAH. Masa terus berlalu sama ada dalam sedar atau tidak. Samada kita merelakannya atau tidak dan samada kita memanfaatkannya ataupun tidak. Baru kini merasa hidup di tahun 1430H dan 2010 namun, masa terus berjalan dan semakin terasa hakikat kehidupan ini sebagai suatu perjalanan, malah menghayatinya dengan segenap makna sebuah perjalanan.

Setiap yang hadir, kemudian kan melintasi, melalui seterusnya meninggalkan dan takkan kembali. Begitulah perjalanan kehidupan yang bagaikan jalan sehala tanpa boleh berpatah balik namun tidak boleh berputus asa.

Hidup ini mengandungi jutaan “pergi tak kembali” sebelum tiba detik “pergi tak kembali”. Betapa banyak hari dalam kehidupan kita yang sudah “pergi tak kembali” yang menghanyutkan kita ke persisiran “pergi tak kembali” yang benar-benar pasti. Inilah yang namanya perjalanan. Memang bukan kita yang memilih untuk berjalan dalam kehidupan yang kita sendiri tidak memilih bila dan bagaimana kesudahannya. Namun, kita disuruh memilih corak perjalanan kita sepanjang anugerah perjalanan hidup ini agar menentukan corak kesudahan perjalanan tersebut.

Dunia ini benar bagai suatu tempat perhentian bagi musafir berehat sebentar sebelum meneruskan perjalanan. Ketika melihat bilangan hari yang telah berlalu, terasa tidak banyak menunaikan haknya atau menunaikan tugas kehambaan sebaiknya padanya. Bagaimana pula dengan bilangan hari yang telah berlalu dalam seluruh jumlah usia kita yang telah berlalu?

Banyak benar masa-masa yang telah berlalu namun kosong dari ketaatan dan penunaian tugas kehambaan. Bagaimana pula dengan masa-masa yang telah diisi dengan kemaksiatan (semoga Allah s.w.t. mengampuni dosa-dosa diri yang penuh hina ini)? Sekarang sudah di tengah-tengah perjalanan, di tengah-tengah usia kehidupan. Esok belum menjanjikan kepastian yang dapat mententeramkan rasa kerugian hari ini dek kehilangan banyak masa yang telah dianugerahkan. Masya Allah… banyaknya masa yang telah dibazirkan dan yang pasti, masa itu tidak mungkin akan berpaling dan membantu kita menuanaikan hakNYA semula. Namun, masa yang mendatang masa memberi kita ruang dan peluang untuk menjadi hambaNYA dengan sebenar-benarnya. Ya ALLAH, bantulah aku..

Perjalanan hidup ini menuju suatu kepastian. Kematian itu pasti datang sebagai tanda kesudahan bagi suatu perjalanan. Malah, setiap yang pasti datang itu terlalu dekat. Permulaan kehidupan itu adalah peluang. Pertengahan kehidupan itu adalah perjalanan dan perlu lebih menghargai hari-hari yang mendatang dan meminta ampun atas kekurangan dalam mengisi hari-hari yang telah berlalu. Kesudahan kehidupan itu adalah destinasi, penutup peluang dan waktu mengambil keputusan.

Justeru, di permulaan perjalanan, kita perlu banyak mengharap rahmat Allah s.w.t. agar Allah s.w.t. membantu kita dalam menjalani sebuah jalan kehidupan menuju redha dan cintaNya. Kita tidak akan memilih jalanNya kalau bukan Allah s.w.t. yang memilih kita untuk menujuNya. Hanya dengan rahmat dan kasih Allah s.w.t. sahaja, Allah s.w.t. memilih kita untuk menujuNya agar mencapai redhaNya.

Jika hari-hari yang telah berlalu dalam usia kita itu merupakan hari-hari yang kita tidak melangkah menuju Allah s.w.t., maka jadikan sekarang, hari ini, adalah permulaan perjalanan kita menuju Allah s.w.t. dengan mengharapkan bantuanNya di sepanjang perjalanan kita menujuNya. Kita justeru tidak akan berjalan menujuNya tanpa rahmatNya, maka harapkanlah sentiasa rahmatNya menemani perjalanan kita menujuNya. Jangan putus asa biarpun kita lambat memulakan langkah. Sesungguhnya, jalan menuju Allah s.w.t. itu pada siapa yang jujur, bukan pada siapa yang terlebih dahulu sudah melangkah menujuNya. Baru dalam perjalanan menuju Allah s.w.t. bukan bererti suatu kelewatan dan sudah lama dalam perjalanan itu juga bukan bererti suatu keselesaan.

Jika kita sudah berada di pertengahan perjalanan menuju Allah s.w.t., maka kita sangat memerlukan keampunan Allah s.w.t., agar Allah s.w.t. mengampuni keterlanjuran kita tatkala menghabiskan banyak usia yang telah lalu tanpa ketaatan kepadaNya. Hanya dengan keampunan terhadap keterlanjuran yang lalu, dapat membantu kita terus fokus dalam menunaikan kehambaan diri kepada Allah s.w.t. di hari-hari yang mendatang. Hanya pengampunan dari Allah s.w.t. terhadap dosa-dosa yang telah lalu akan menjadi kekuatan dalam terus menuju Allah s.w.t. dengan menunaikan kehambaan kepadaNya.

Hujung perjalanan kehidupan itu adalah waktu menerima keputusan. Tiada lagi peluang. Yang ada hanyalah debaran, penyesalan atau keseronokan. Pada ketika itu, cukuplah bebas dari api neraka itu sebagai suatu keputusan yang sangat bermakna buat setiap hambaNya. Barangsiapa yang bebas dari api neraka akan dimasukkan ke syurga. Barangsiapa yang dimasukkan ke dalam syurga, maka dialah orang yang berjaya. Oleh yang demikian, di penghujung perjalanan, mendapat keputusan bebas dari api neraka itu adalah suatu keputusan yang sangat mengembirakan para hamba Allah s.w.t.. Ini kerana, kesudahan usia kita, kita sangat memerlukan pelepasan dari api nereka yang merupakan natijah dari rahmat dan keampunan Allah s.w.t..

Selagi usia masih berbaki dan kematian masih belum mengunjung tiba, maka hargailah 
perjalanan ini. Andai memilih untuk tidak menghargainya, bererti anda memilih untuk tidak menghargai diri sendiri. Kehidupan ini simbol hubungan kita dengan Allah s.w.t.. Berjalanlah menuju Allah s.w.t. dalam kehidupan kita, nescaya kita dapati Allah s.w.t. lebih lagi mendekati kita. Malah, tanpa Dia mendekati kita, siapalah kita untuk mendekatiNya.

Yang dikatakan kemuliaan insan itu adalah, orang-orang yang didekati (muqorrobin). Iaitu, orang-orang yang mendekati Allah s.w.t dengan ketaatan dalam masa yang sama melihat ketaatan yang dilakukan adalah anugerah Allah s.w.t. kepada dirinya kerana Allah s.w.t. sendiri memilihnya untuk mendekatiNya.


P/S: Bukan semua orang yang berjalan itu sampai. Namun, orang yang memang tidak memulakan langkah untuk berjalan memang pasti tidak sampai. Berbaik sangka kepada Allah s.w.t., lalu mulakan perjalanan dan teruslah berjalan sampai masa yang telah ditetapkan.

Sumber: Halaqah.net


2 comments:

  1. salam.

    Insyallah semoga kehidupan ini sentiasa diberkati olehNya..;)

    ReplyDelete
  2. Sentiasalah membawa bekalan semasa berjalan walaupun terasa membebankan..

    ReplyDelete